Sekelumit Catatan Belajar dari Akhlaq Ustadz Salafi


Sekelumit Catatan BAUS

Oleh Al Akh Abu ‘Amr Ahmad Alfian

Dalam buku barunya yang berjudul Belajar Dari Akhlaq Ustadz Salafi (BAUS), saudara Abduh Zulfidar Akaha masih pada kebiasaan lamanya, yaitu senantiasa menggiring pembaca untuk sampai pada kesimpulan-kesimpulan yang dia maukan, seperti : menuduh Al-Ustadz Luqman berdusta, beliau menuduh tanpa bukti dan fakta, menjatuhkan kredibilitas beliau, atau meragukan keabsahan data dan bukti yang ditampilkan oleh beliau, yang itu semua dilakukan dengan gaya bahasa dan cara-caranya yang penuh jebakan dan permainan. Maka kami ingin mencoba menampilkan beberapa contoh kecil yang akan membantu para pembaca mengetahui gaya dan cara saudara Abduh yang penuh jebakan tersebut. Insya Allah kami akan bawakannya dalam beberapa tulisan/artikel. Semoga bermanfaat.

1. Keabsahan Penegasan Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin Al-‘Abbad hafizhahullah yang diragukan

Sebagaimana dalam buku STSK-nya, saudara Abduh Zulfidar Akaha apabila terdesak oleh suatu data atau fakta yang menunjukkan atau membongkar kebatilan paham IM dan tokoh-tokohnya yang ia bela, maka dengan segala cara ia berupaya untuk membela diri dari data atau fakta tersebut. Contoh mudahnya, ketika Al-Ustadz Luqman dalam MAT-nya menampilkan fatwa Hai`ah Kibâril ‘Ulamâ` tentang pencekalan terhadap DR. Salmân Al-’Audah dan DR. Safar Al-Hawâli, maka dengan segala cara saudara Abduh berupaya mementahkan dan menafikan data tersebut. Dalam hal ini, memang saudara Abduh memiliki “keahlian” tersendiri untuk bisa menciptakan opini yang berujung kepada kesimpulan : keabsahan surat fatwa Hai`ah Kibâril ‘Ulamâ` tersebut diragukan keabsahannya, bahkan dengan tegas ia mengatakan ini sebagai “Kedustaan Atas Nama Syaikh Bin Baz (dan Hay`ah Kibar Al-Ulama).” [STSK hal. 144-159]. Dengan demikian otomatis kredibilitas Al-Ustadz Luqman pun berhasil ia jatuhkan. Alhamdulillâh dengan taufiq dari Allah, segala tipu daya saudara Abduh itu telah dijawab dengan sangat jelas dan memuaskan oleh Al-Ustadz Luqman dalam MDMTK-nya.

Cara saudara Abduh dalam STSK tersebut, masih terus diulang dalam buku barunya kali ini : Belajar Dari Akhlaq Ustadz Salafi.
Di antaranya, dalam BAUS-nya kali ini, pada pembahasan berjudul “Catatan 19 Kitab Rifqan yang Dipolitisir dan Dimonopoli“, kembali Abduh Zulfidar Akaha meragukan keabsahan data yang disebutkan oleh Al-Ustadz Luqman dalam MDMTK, yaitu data tentang klarifikasi dari Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin tentang siapa yang beliau maksud dalam kitab Rifqan Ahlas Sunnah bi Ahlis Sunnah (Bersikaplembutlah wahai Ahlus Sunnah terhadap sesama Ahlus Sunnah) karya beliau.
Tepatnya pada BAUS halaman 315 Abduh mengatakan :
“Mohon maaf sebelumnya, karena terus terang kami meragukan validitas data dan kebenaran apa yang dikatakan Al Ustadz Luqman berkaitan klarifikasi Syaikh Abdul Muhsin Al-Abbad hafizhahullah tentang kitab Rifqan-nya.”

Di antara alasan saudara Abduh ZA meragukan validitas data tersebut adalah karena link internet yang disebutkan oleh Al-Ustadz Luqman sebagai sumber rujukan ternyata tidak bisa dibuka. Aneh memang saudara Abduh ini, sebenarnya suatu yang wajar dan jamak terjadi satu situs/link internet tidak bisa dibuka lagi atau rusak atau bahkan memang sudah tidak ada lagi di internet. Namun hal itu tidak berarti menafikan bahwa link tersebut ada atau pernah ada.

Kalau Abduh mau sabar mencari di internet, klarifikasi Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin tersebut bisa didapat di link internet lainnya.Misalnya, keterangan tersebut bisa juga didapati di link :
http://www.aboulkhairat.com/vb/showthread.php?t=227
http://www.alakhiar.com/vb/showthread.php?p=883

Kemudian, sebenarnya pernyataan/klarifikasi Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin tentang kitab Rifqan-nya juga terekam dalam kaset. Berikut pembaca bisa mendengar sekaligus mendownload isi rekaman tersebut :

MP3 / RM

Rekaman suara tersebut ditampilkan dalam link :
http://www.fatwa1.com/anti-erhab/hezbeh/abb_refqan.rm

Al-Ustadz Luqman menjelaskan, bahwa sebenarnya file rekaman suara Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin tersebut sudah lama ada di komputer milik beliau, beberapa bulan sebelum beliau memulai menulis MDMTK. Namun sengaja beliau tidak menampilkan sumber data ini, karena mencukupkan dengan data yang tertulis, yaitu dari link yang telah beliau sebutkan dalam MDMTK. Terus terang, kata beliau, hal itu beliau lakukan karena tidak pernah terpikir oleh beliau bahwa link yang beliau sebutkan itu bakalan mati/tidak bisa dibuka, dan tidak pula terpikir oleh beliau bahwa gara-gara sebab link tidak bisa dibuka dijadikan alasan oleh saudara Abduh ZA untuk meragukan validitas data dan kebenaran sumber yang beliau sebutkan.

Saya kemudian meminta izin kepada Al-Ustadz Luqman untuk menampilkan data dalam bentuk rekaman suara Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin yang sudah lama ada di komputer beliau tersebut, dan beliau mengizinkan. Maka pada kesempatan kali ini, Alhamdulillâh dengan taufiq dari Allah saya bisa menyajikannya di hadapan pembaca sekalian.

Kemudian untuk memudahkan para pembaca sekalian memahami perkataan Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin dalam rekaman di atas, di bawah ini transkrip rekaman tersebut berikut terjemahnya dalam bahasa Indonesia. Saya telah berusaha semaksimal mungkin agar tidak terjadi kesalahan. Mohon ma’af jika ternyata masih terdapat kesalahan dan kekurangan dalam mentranskrip dan menerjemahkan. Demikian juga saya mohon ma’af, karena dalam terjemahan terkadang ada beberapa konteks kalimat yang diartikan secara agak bebas dan ada sedikit penyesuaian. Hal ini saya lakukan agar lebih bisa dipahami dengan mudah.

Berikut transkrip dan terjemahnya :

العلامة المحدث الشيخ عبد المحسن العباد البدر


حفظه الله

[قال فضيلة الشيخ العلامة / عبد المحسن بن حمد العباد -حفظه اللهوذلك في آخر درس في الحرم و كان عن النذور في يوم الثلاثاء الموافق 8/5/1424هـ ]

___________________________


يقول السائل: فضيلة الشيخ وفقك الله , لقد شاع عند بعض الشباب أن الشيخ عبد المحسن العباد تراجع عن تقريظ كتاب مدارك النظر للشيخ عبد المالك، و أن دليل تراجعه هو كتابه المطبوع (رفقا أهل السنة بأهل السنة )، فما هو الرد على هذا الكلام حفظكم الله ؟


أجاب الشيخ عبد المحسن قائلاً :


” أولاً، كتاب مدارك النظر أنا قرأته مرتين – يعني أنا سئلت، يعني عدة مرات- أنني ما قرأت -يعني الكتاب- كله أو إنما قرأت بعضه، أو اطلعت على بعض؛ و أنا قلت و أقول : إنني قرأته مرتين من أوله إلى آخره، المرة الأولى قرأته لأن ما طلب مني أن أكتب فيه أكتب شيئا، فقرأته قراءة -يعني الاطلاع على ما فيه من أوله لآخره، و لما فرغت، و قلت لمؤلفه : أني اطلعت عليه، و أنه مفيد؛ قال : لو كتبت يعني مقدمة له؛ فقلت : إذاً أقرأه مرة ثانية، فقرأته من أوله إلى آخره، و انتقيت منه بعض المواضع التي تكلمت عليها، التي تكلمت عليها، فإذاً الكتاب قرأته كله من أوله إلى آخره، و ما ذكرته يعني أو ما نصيت عليه هذا يعني ذكر لبعض ما فيه ذكر لبعض ما فيه و ليس لكل ما فيه و لم أتراجع عن شيء مما كتبته.

والكتاب الذي كتبته أخيراً وهو ( رفقاً أهل السنة بأهل السنة ) لا علاقة للذين ذكرتهم في مدارك النظر بهذا الكتاب، لا علاقة للذين ذكرتهم في مدارك النظر بهذا الكتاب؛ فهذا الكتاب الذي هو ( رفقاً أهل السنة بأهل السنة ) لا يعني الإخوان المسلمين، و لا يعني المفتونين بسيد قطب، و غيره من الحركيين، و لا يعني أيضاً المفتونين بفقه الواقع، و النيل من الحكام، و كذلك التزهيد في العلماء، لا يعني هؤلاء، لا من قريب و لا من بعيد، وإنما يعني أهل السنة فقط، وهم الذين على طريقة أهل السنة حيث يحصل بينهم الاختلاف فينشغل بعضهم ببعض تجريحاً و هجراً و ذماً ” اهـ


أكمل الشيخ الجواب بعد الأذان، فقال حفظه الله :

“ذكرت أن هذا الكتاب لا يعني هذه الطوائف و هذه الفرق المنحرفة عن منهج أهل السنة و الجماعة و عن طريقة أهل السنة و الجماعة، و إنما يعني من كان من أهل السنة مشتغلاً بغيره من أهل السنة تجريحاً وهجراً و تتبعاً للأخطاء و التحذير بسبب هذه الأخطاء، و كذلك إذا حصل خلاف بين شخصين ينقسم أهل السنة إلى قسمين، قسم يؤيد هذا و قسم يؤيد هذا، ثم يحصل التهاجر و التقاطع بين أهل السنة في كل مكان نتيجة لهذا الاختلاف، فإن هذا من أعظم المصائب و من أعظم البلاء، يعني حيث يتهاجر أهل السنة و يتقاطعون بسبب خلاف بين شخص و شخص، و ما قاله فلان في فلان، و ما قاله في فلان و فلان، و ما موقفك من فلان، و إن وافقت سلمت، و إن لم يكن لك موقف فإنك تكون مبتدعاً، ثم يحصل التهاجر و يبقى أهل السنة إلى هذا الانقسام الخطير، هذا هو الذي يعنيه هذا الكتاب.

و من المعلوم أن هذا الكتاب لا يعجب الحركيين، لأن الحركيين يحبون أن ينشغل أهل السنة بعضهم ببعض، حتى يسلموا منهم، حتى يسلموا من أهل السنة؛ و ذلك بانشغال بعضهم ببعض، و هذا الكتاب يدعو إلى إصلاح ذات البين، و أن يرفق أهل السنة بعضهم ببعض، و أن يحرص بعضهم على تسديد البعض، و هذا هو الذي يعني يريده الكتاب.

و أما أهل الحركات المناهضة أو المباينة لطريقة أهل السنة فهؤلاء يعجبهم هذا الاختلاف، لأنهم إذا انشغل أهل السنة بعضهم ببعض هم سلموا من أهل السنة، و صار بأس أهل السنة فيما بينهم؛ و هذا هو الذي يريدونه ” اهـ

قال السائل : بالنسبة لمؤلف كتاب مدارك النظر صلتكم؟

قال الشيخ :” الشيخ عبد المالك يعني صلتي به قوية و أنا يعني أتصل به باستمرار، و ليس بيني و بينه شيء و ليس بيني و بينه شيء ” اهــ

Al-’Allâmah Al-Muhaddits Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin Al-’Abbâd Al-Badr

– Hafizhahullâh –

[Fadhîlatusy Syaikh Al-’Allâmah ‘Abdul Muhsin bin Hamd Al-’Abbâd hafizhahullâh berkata pada akhir pelajaran di Al-Haram yang membahas tentang An-Nudzû (hukum-hukum seputar nadzar) hari Selasa bertepatan dengan tanggal 8/5/1424 H]1) _________________________

Penanya : Wahai Fadhîlatusy Syaikh semoga Allah memberimu taufiq, telah tersebar di kalangan sebagian kaum muda bahwa Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin telah rujuk dari rekomendasi beliau terhadap kitab Madârikun Nazhar karya Asy-Syaikh ‘Abdul Mâlik. Bukti atas rujuk beliau (Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin) adalah kitab beliau yang telah tercetak (berjudul) Rifqan Ahlas Sunnah bi Ahlis Sunnah.
Apa bantahan terhadap pernyataan ini, hafizhakumullâh?

Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin hafizhahullah menjawab dengan mengatakan :
Pertama, kitab Madârikun Nazhar aku telah membacanya dua kali. Yakni aku telah ditanya berkali-kali, ‘bahwa aku tidak membaca kitab tersebut secara keseluruhan, bahwa aku hanya membacanya sebagian, atau menelaah sebagiannya.’ Maka telah aku katakan dan aku tegaskan bahwa sesungguhnya aku telah membacanya (kitab tersebut, yaitu Madârikun Nazhar) sebanyak dua kali dari awal hingga akhir.
Pada kali pertama aku membacanya, karena (sang penulis) tidak meminta dariku untuk menuliskan sesuatu (muqaddimah atau pengantar) untuknya. Maka aku membacanya dengan seksama, yakni menelaah segenap isinya dari awal hingga akhir. Ketika telah selesai aku membacanya, aku katakan kepada penulisnya (Asy-Syaikh ‘Abdul Mâlik Ramadhâni), ‘Aku telah menelaahnya, kitab tersebut merupakan kitab yang bermanfaat.’ Maka sang penulis mengatakan : ‘Kalau seandainya engkau berkenan menuliskan, yakni muqaddimah untuknya.’ Aku jawab : ‘Kalau begitu aku akan membacanya untuk kali kedua.’
Maka akupun membacanya dari awal hingga akhir, maka aku menyaring beberapa topik permasalahan yang aku telah berbicara tentangnya. Maka (sekali lagi) aku telah membaca kitab tersebut (Madârikun Nazhar) dari awal hingga akhirnya, dan tentang permasalahan yang telah aku sebutkan atau aku tegaskan telah disebutkan tentang beberapa catatan yang ada pada kitab tersebut. tentunya bukan pada semua permasalahan (topik) yang ada padanya, dan aku pun tidak pernah rujuk dari apa yang telah aku tuliskan (tentang kitab Madârikun Nazhar) tersebut.

Adapun kitab yang saya tulis pada akhir-akhir ini (yaitu kitab Rifqan Ahlas Sunnah bi Ahlis Sunnah) tidak ada hubungannya dengan pihak-pihak yang pernah saya sebutkan dalam kitab Madarikun Nazhar, tidak ada hubungannya dengan pihak-pihak yang pernah saya sebutkan dalam Madârikun Nazhar dengan kitab ini.

Maka kitab ini, yaitu (Rifqan Ahlas Sunnah bi Ahlis Sunnah), yang dimaksud dengannya bukanlah kelompok Al-Ikhwanul Muslimin, bukan pula orang-orang yang terpengaruh dengan paham Sayyid Quthb, dan tokoh-tokoh yang lainnya dari kalangan harakiyyin (para aktivis kelompok-kelompok pergerakan). Tidak pula yang dimaksudkan (oleh kitab Rifqan tersebut) orang-orang yang terpengaruh oleh paham fiqhul waqi’, dan orang-orang yang mencaci maki pemerintah serta meremehkan para ‘ulama. Sama sekali bukan mereka yang dimaksudkan (oleh perkataan kami dalam buku Rifqan). Namun sungguh yang dimaksudkan hanyalah antar intern Ahlus Sunnah saja, yaitu mereka yang berjalan di atas tharîqah (manhaj) ahlus sunnah, yang telah terjadi di antara mereka ikhtilaf, sehingga mereka sibuk dengan sesamanya untuk saling menjarh, memboikot, dan mencela.

Kemudian Asy-Syaikh menyempurnakan jawabannya setelah dikumandangkannya adzan 2 ), beliau mengatakan :
“Telah aku sebutkan bahwa kitab ini tidaklah ditujukan kepada sekte-sekte dan kelompok-kelompok yang menyimpang dari manhaj Ahlus Sunnah wal Jama’ah dan dari jalan Ahlus Sunnah wal Jama’ah. Hanyalah yang dimaksudkan adalah beberapa pihak-pihak dari kalangan ahlus sunnah yang sibuk dengan lainnya sesama ahlus sunnah, sibuk menjarh, menghajr (memboikot), mencari-cari kesalahan, dan tahdzir dengan sebab kesalahan-kesalahan tersebut. Demikian juga ketika terjadi perselisihan antara dua individu sehingga membuat ahlus sunnah terbagi menjadi dua bagian, sebagian mendukung yang ini sementara sebagian yang lain mendukung yang itu, sehingga terjadilah saling boikot dan saling memutuskaan hubungan antara sesama ahlus sunnah di setiap tempat, sebagai akibat dari perselisihan tersebut. Maka sesungguhnya ini termasuk musibah yang terbesar, dan termasuk bala’ yang terbesar, yakni ketika Ahlus Sunnah saling memboikot dan saling memutuskan hubungan dengan sebab perselisihan antara pribadi dengan pribadi, dan apa penilaiannya terhadap fulan dan fulan, dan apa penilaiannya terhadap fulan dan fulan, dan apa sikapmu terhadap fulan. Kalau memiliki sikap, maka engkau selamat. Tapi jika tidak memiliki sikap, maka berarti engkau mubtadi’, kemudian terjadilah saling memboikot dan Ahlus Sunnah pun berada dalam perpecahan yang berbahaya ini. Sekali lagi inilah yang dimaksud oleh kitab (Rifqan) tersebut.

Sebagaimana telah diketahui bersama, bahwa kitab (Rifqan) ini tidak membikin senang para harakiyyin (para aktivis kelompok pergerakan), karena para harakiyyin tersebut sangat senang jika ahlus sunnah menyibukkkan diri (dalam mengkritik) sebagian (ahlus sunnah) lainnya, sehingga mereka (para harakiyyin tersebut) bisa selamat (dari kritikan) ahlus sunnah, dengan sebab sibuknya mereka (Ahlus sunnah) satu sama lain.

Sementara kitab (Rifqan) ini menyeru kepada ishlâh (perbaikan hubungan) antara sesama mereka, menyeru ahlus sunnah untuk bersikap lembut satu sama lain, dan agar mereka bersungguh-sungguh dalam upaya membenahi sebagian yang lainnya. (Sekali lagi) inilah yang dimaukan oleh kitab (Rifqan) ini.

Adapun para harakiyyun (para pengikut kelompok-kelompok pergerakan) yang bertentangan atau menyelisihi ahlus sunnah, maka mereka sungguh sangat senang dengan terjadinya perselihan (antara ahlus sunnah) tersebut, karena apabila ahlus sunnah tersibukkan satu sama lain, maka mereka (para harakiyyun) bisa selamat (dari kritikan atau bantahan ahlus sunnah). Keganasan ahlus sunnah (yang semestinya diarahkan untuk membantah kebatilan) jadinya menimpa sesama mereka sendiri. Inilah yang dimaukan oleh kitab (Rifqan) ini.

Penanya : Terkait dengan penulis kitab Madârikun Nazhar, bagaimana hubungan anda (dengannya)?

Asy-Syaikh menjawab : “Asy-Syaikh ‘Abdul Mâlik, hubunganku dengannya sangat kuat, aku senantiasa berhubungan dengannya. Tidak ada masalah apapun antara aku dengannya, tidak ada masalah apapun antara aku dengannya.”

– sekian Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin –

* * *

Perlu diketahui, bahwa transkrip ini telah banyak ditampilkan di beberapa situs internet. Di antaranya bisa diklik link-link berikut :
http://www.salafyoun.com/showthread.php?t=4061
http://www.morsall.com/vb/showthread.php?t=1902
http://www.du3at.com/vb/showthread.php?p=22053
http://www.benaa.com/Read.asp?PID=451389&Sec=4
(Semua link yang saya sebutkan masih aktif hingga tulisan ini ditampilkan)
Dari data di atas, dapat diambil beberapa kesimpulan penting :
1. Bahwa data yang disebutkan oleh Al-Ustadz Luqman dalam MDMTK tentang klarifikasi Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin Al-‘Abbâd tentang kitab Rifqan-nya kepada siapa ditujukan, adalah data yang benar dan sah.
2. Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin telah membaca kitab Madârikun Nazhar dua kali dari awal hingga akhir, dan beliau pun tidak pernah rujuk dari apa yang telah beliau tuliskan tentang kitab Madârikun Nazhar tersebut
3. Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin dalam klarifikasinya di atas sekaligus menegaskan bahwa kelompok Al-Ikhwanul Muslimin, orang-orang yang terpengaruh dengan paham Sayyid Quthb, tokoh-tokoh harakiyyin (para aktivis kelompok-kelompok pergerakan), orang-orang yang terpengaruh oleh paham fiqhul waqi’, dan orang-orang yang mencaci maki pemerintah serta meremehkan para ‘ulama tidak termasuk dalam barisan ahlus sunnah.
4. Hubungan Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin dengan Asy-Syaikh ‘Abdul Mâlik Ramadhâni, penulis kitab Madârikun Nazhar, sangat baik dan kuat.

Semoga apa yang saya sajikan ini bermanfaat dan bisa menjadi bahan koreksi, terutama bagi saudara Abduh Zulfidar Akaha, yang dengan mudahnya meragukan validitas sebuah data dengan alasan link internetnya tidak bisa dibuka. Bahkan dengan mudahnya saudara Abduh ini menjatuhkan kredibilitas pihak lain dengan alasan keabsahan sebuah data yang ia buat ‘meragukan’.
Ikuti Pembahasan berikutnya, Insya Allâh

_________________________

1) Keterangan ini saya dapatkan dari beberapa link internet yang menampilkan transkrip keterangan Asy-Syaikh ‘Abdul Muhsin.

2) Kebiasaan beliau adalah menghentikan sejenak pelajaran ketika dikumandangkan adzan ‘Isya’, untuk menjawab adzan dan berdo’a setelahnya. Setelah itu beliau melanjutkan kembali pelajaran hingga iqamat untuk shalat.

Sumber: http://www.merekaadalahteroris.com/mat/?p=40

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: