Hukum Wanita Hamil di Bulan Ramadhan


24. Yang harus dilakukan wanita hamil atau menyusui bila berbuka

Soal 7: Apa hukumnya seorang perempuan yang hamil jika ia berbuka di bulan Ramadhan karena takut akan janinnya, dan apapula hukumnya bagi seorang wanita yang menyusui berbuka di bulan Ramadhan karena takut akan susuannya?

Jawab: Para ulama berselisih, dari kalangan mereka ada yang mengatakan wajib baginya untuk mengqadha, sebagian yang lain mengatakan menqadha dan membayar kafarah, dan sebagiannya lagi mengatakan tidak ada kewajiban baginya untuk menqadha tetapi wajib baginya membayar kafarah, serta sebagiannya lagi mengatakan tidak ada kewajiban baginya baik qadha maupun membayar kafarah.

Dan berdalil dengan hadits Anas bin Malik Al-Ka’bi radhiallahu anhu bahwasanya beliau datang kepada Nabi shallallahu alaihi wa sallam, kemudian Nabi shallallahu alaihi wa sallam mengatakan kepadanya, “Makanlah!”

Kemudian, Anas bin Malik radhiallahu anhu berkata, “Aku dalam keadaan shaum.” Kemudian Nabi shallallahu alaihi wasallam berkata, “Apakah engkau tahu bahwasanya Allah ta’ala menggugurkan setengah sholat atas orang yang musafir (boleh menqashar) dan menggugurkan shaum bagi yang hamil atau menyusui.” Maka mereka berdalil dengan ini, bahwa-sanya tidak ada kewajiban apa-apa baginya. Dan yang nampak bagiku adalah wajib baginya untuk menqadha saja dan tidak diharuskan baginya untuk membayar kafarah dan tidak sah pembayaran kafarahnya, maka dia dituntut untuk menqadha saja. Berdasarkan firman Allah Ta’ala, “Barangsiapa di antara kalian sakit atau mengadakan suatu perjalanan maka diganti dengan hari-hari yang lainnya.”

 

Diambil dari Fatwa-fatwa Syaikh Muqbil Seputar Puasa http://assunnah.cjb.net

%d blogger menyukai ini: