Perjanjian Hudaibiyah (Bagian 1)


Penulis : Al-Ustadz Abu Muhammad Harits Abrar Thalib
Setelah orang-orang Yahudi Quraizhah ditumpas, gangguan ahli kitab yang dirasakan kaum muslimin mulai berkurang. Walaupun dimaklumi, mereka tentu masih menyimpan selaksa makar untuk menumpas Islam dan muslimin, kapan dan di mana pun. Wallahul Musta’an.

Islamnya Tsumamah bin Utsal

Menjelang bulan Dzul Qa’dah tahun keenam hijriyah, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sempat beberapa kali mengirim pasukan kecil, bahkan ikut terjun sebagai panglima ke sejumlah daerah di jazirah Arab. Di antaranya, beliau pernah mengirim pasukan berkuda ke arah Najd dan berhasil menangkap Tsumamah bin Utsal Al-Hanafi, pemuka Bani Hanifah yang kemudian diikat di salah satu tiang masjid.

Suatu kali Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam melewatinya, dan bertanya: “Ada apa denganmu, ya Tsumamah?” Diapun berkata: “Hai Muhammad, kalau engkau membunuhku, maka engkau bunuh orang yang punya darah.1 Kalau engkau memaafkanku, berarti engkau menyenangkan orang yang tahu berterima kasih. Kalau engkau butuh harta, mintalah. Pasti diberi apapun yang engkau kehendaki.” Beliau lantas meninggalkannya.

Kemudian beliau melewatinya sekali lagi dan Tsumamah mengucapkan perkataan yang sama. Diapun menjawabnya seperti yang pertama kali. Setelah itu, beliau melewatinya untuk ketiga kalinya. Kata beliau: “Bebaskan Tsumamah.” Para shahabat pun melepaskannya.

Selanjutnya, Tsumamah beranjak menuju kebun kurma dekat masjid, kemudian mandi. Setelah itu dia menemui Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan masuk Islam, katanya: “Demi Allah. Dahulu tidak ada di muka bumi ini wajah yang paling kubenci dibandingkan wajahmu. Sungguh, sekarang, wajah engkau adalah wajah yang paling aku cintai. Demi Allah, dahulu tidak ada di muka bumi ini ajaran (keyakinan) yang paling aku benci dibandingkan ajaranmu. Sungguh sekarang, dienmu adalah dien yang paling aku cintai. Sebenarnya, pasukan berkudamu menangkapku ketika aku hendak berangkat umrah.”
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pun menggembirakannya dan memerintahkannya untuk umrah.
Setelah dia mendatangi orang-orang musyrik Quraisy, mereka berkata: “Kau bertukar agama, hai Tsumamah?” Katanya: “Tidak. Demi Allah. Tapi aku telah masuk Islam bersama Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dan demi Allah, tidak akan pernah datang lagi kepada kalian butiran gandum dari Yamamah, sampai Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengizinkannya.”

Waktu itu, Yamamah adalah daerah penghasil makanan pokok yang menyuplai Makkah. Diapun kembali ke negerinya dan melarang ekspor gandum ke Makkah hingga Quraisy mengalami kekurangan pangan. Mereka pun menulis surat kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam meminta beliau dengan hubungan kasih sayang agar menulis surat kepada Tsumamah untuk membuka jalur pengiriman makanan kepada mereka. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pun memenuhi permintaan mereka.

Beberapa Faedah dari Kisah Tsumamah
Dari kisah ini, kata Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullahu, dapat kita petik beberapa hal. Di antaranya:

  1. Bolehnya mengikat tawanan kafir di dalam masjid.
  2. Bolehnya berbuat baik kepada tawanan, memaafkan, serta melepaskannya tanpa imbalan.
  3. Sikap lemah lembut terhadap tawanan yang diharapkan keislamannya, apalagi bila dia diikuti orang banyak.
  4. Mandi ketika masuk Islam, dan sebagainya.

Bersiap-siap Umrah
Pada tahun keenam hijriyah, bulan Dzul Qa’dah, bertolaklah 1.500 orang dari Madinah dipimpin oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk menunaikan umrah. Demikian diceritakan Jabir radhiyallahu ‘anhu seperti yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan Muslim.
Rombongan berangkat tanpa menyandang senjata layaknya hendak berperang. Mereka membawa serta beberapa ekor ternak untuk dikorbankan.
Setibanya mereka di Dzul Hulaifah, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menggantungkan dan memberi tanda di leher ternaknya serta melakukan ihram untuk umrah. Beliau pun mengirim seorang pengintai dari Khuza’ah untuk mencari kabar tentang Quraisy.

Ketika rombongan mendekati daerah Ghadir Asythath dekat ‘Usfan, datanglah pengintai tersebut, katanya: “Saya tinggalkan Ka’b bin Lu`ai, mereka telah mengerahkan pasukan gabungan untuk menyerangmu dan menghalangi engkau dari Baitullah.”
Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bermusyawarah dengan para shahabatnya. Beliau bertanya kepada mereka: “Apakah menurut kalian kita beralih kepada anak keturunan mereka yang membantu orang-orang musyrik lalu menyerang mereka? Kalau mereka berhenti, mereka berhenti dalam keadaan berduka. Kalau mereka datang, jadilah seperti leher yang diputus oleh Allah. Atau menurut kalian kita tetap menuju Baitullah. Siapa yang menghalangi kita, maka kita perangi dia?”
Abu Bakr berkata: “Allah dan Rasul-Nya lebih tahu. Wahai Nabi Allah, kita datang hanya untuk umrah, bukan memerangi siapa pun. Tapi siapa yang menghalangi kita dari Baitullah, kita perangi dia.”
Mendengar saran ini, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata tegas: “Kalau begitu berangkatlah.”

Mereka pun mulai bertolak
Dalam riwayat ini (dalam Musnad Al-Imam Ahmad) disebutkan pula oleh Az-Zuhri dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa tidak ada manusia yang paling sering bermusyawarah dengan para shahabatnya dibandingkan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.
Setibanya di sebagian jalan, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata: “Sesungguhnya Khalid bin Al-Walid ada di sekitar Al-Ghamim dalam rombongan pasukan berkuda Quraisy sebagai pengintai. Ambillah jalan ke kanan.”
Demi Allah. Khalid tidak menyadari keberadaan mereka sampai tiba-tiba mereka melihat debu bekas pasukan. Dia pun memacu kudanya memberitahu orang-orang Quraisy.
Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam tetap berjalan hingga tiba di Tsaniyah, di mana mereka singgah di sana. Tiba-tiba kendaraan beliau berlutut. Orang-orang berseru: “Hall, hall.” Tapi dia tetap demikian.
Para shahabat berkata: “Al-Qushwa bebal (ndableg, jw). Al-Qushwa bebal.” Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam membantah: “Al-Qushwa tidak bebal. Itu bukan perangainya, tapi dia ditahan oleh Yang menahan tentara bergajah.”
Kemudian beliau berkata: “Demi Yang jiwaku di Tangan-Nya. Tidaklah mereka memintaku satu perkara yang mereka agungkan padanya kehormatan Allah, melainkan aku berikan kepada mereka.”
Beliau menghardik Al-Qushwa, dan diapun melompat lalu berbelok hingga sampai di pedalaman Hudaibiyah di telaga yang sedikit airnya. Rombongan hanya mengambil sedikit demi sedikit dan tidak lama kemudian mereka pun sudah meninggalkannya. Mereka mengeluh kehausan kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliaupun mengambil panah dari kantungnya dan memerintahkan agar meletakkannya di tempat air yang tinggal sedikit itu. Akhirnya, demi Allah, pasukan itu tetap dalam keadaan segar sampai mereka meninggalkan tempat itu.
Mendengar berita bahwa kaum muslimin ternyata telah singgah mendekati wilayah mereka, orang-orang Quraisy pun terkejut.
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bermaksud mengutus salah seorang shahabatnya kepada mereka. Beliaupun memanggil ‘Umar bin Al-Khaththab untuk diutus kepada mereka. Tapi katanya: “Wahai Rasulullah, di Makkah tidak ada lagi Bani Ka’b yang membelaku bila aku disakiti. Utuslah ‘Utsman bin ‘Affan, karena di sana ada familinya dan dia akan menyampaikan apa yang anda inginkan.”
Maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pun memanggil ‘Utsman dan mengutusnya kepada Quraisy. Kata beliau: “Sampaikan kepada mereka bahwa kita datang bukan untuk berperang, tapi hanya untuk umrah. Ajak mereka kepada Islam.” Beliau juga memerintahkannya untuk menemui beberapa orang mukmin di Makkah, laki-laki dan perempuan, menyampaikan berita gembira berupa kemenangan. Dan Allah Subhanahu wa Ta’ala akan memenangkan dien-Nya di Makkah hingga tidak ada lagi yang harus menyembunyikan keimanannya di sana.

‘Utsman Diutus ke Makkah
Tibalah ‘Utsman di Makkah. Dia melewati rombongan Quraisy di Baldah. Kata mereka: “Mau ke mana kamu?”
Katanya: “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutusku mengajak kalian kepada Allah dan kepada Islam. Dan aku sampaikan kepada kalian bahwa kami datang bukan untuk berperang, tapi hanya untuk umrah.”
Kata mereka: “Kami sudah dengar apa yang kau katakan. Teruskan keperluanmu.”
Kemudian bangkitlah Aban bin Sa’id bin Al-‘Ash mengucapkan selamat datang kepadanya dan menyodorkan pelana kudanya lalu membawa ‘Utsman di atas kuda itu serta menjaga keselamatannya. Aban memboncengnya hingga tiba di Makkah.
Sebelum ‘Utsman tiba kembali di rombongan kaum muslimin, sebagian mereka (kaum muslimin) menduga bahwa ‘Utsman sudah bebas thawaf di Ka’bah sebelum mereka. Maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menepis anggapan itu: “Aku tidak yakin dia thawaf di Ka’bah sementara kita terhalang.”
Kata mereka: “Apa yang menghalanginya, wahai Rasulullah. Sementara dia sudah bebas?” Beliau mengatakan: “Itulah dugaanku kepadanya, bahwa dia tidak akan thawaf di Ka’bah sampai kita pun thawaf bersamanya.”
Memang. Mungkin saja akan muncul dugaan seperti ini, dan ini wajar. Tapi benarkah dugaan mereka? Pantaskah bagi Dzun Nurain (‘Utsman) menikmatinya sementara kekasihnya (Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam) terhalang? Di sinilah kita lihat betapa besar kesetiaan dan kecintaan para shahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada beliau.
Kita tentu masih ingat Khubaib bin ‘Adi radhiyallahu ‘anhu yang gugur di Bi`r Ma’unah. Dia ditawari bebas oleh Quraisy, asal Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menggantikan posisinya sebagai tawanan mereka. Apa jawabnya?
Kata Khubaib: “Demi Allah, seandainya aku sedang bersenang-senang di rumahku bersama keluargaku, aku tidak rela Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengalami kesusahan meskipun hanya duri yang menusuk beliau.”
Kecintaan mereka bukan sekedar hiasan bibir, tapi tampak dari sikap dan perilaku mereka dalam hidup dan kehidupan mereka. Tidak ada yang lebih mereka cintai daripada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.
Syahdan, terjadi juga keributan antara kaum muslimin dan musyrikin tentang masalah perdamaian. Salah seorang dari dua kelompok ini melempar salah seorang dari barisan lain. Mereka saling panah dan melempar dengan bebatuan. Sampailah kabar kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa ‘Utsman terbunuh, maka beliau pun menyerukan bai’at. Akhirnya kaum muslimin segera mendekati Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang ada di bawah sebatang pohon. ‘Umar menggenggam tangan beliau untuk bai’at, sedangkan Ma’qil bin Yasar menjauhkan ranting pohon dari beliau. Merekapun berbai’at untuk tidak akan lari.
Yang pertama berbai’at adalah Abu Sinan Al-Asadi. Salamah bin Al-Akwa’ bai’at tiga kali, di kelompok pertama, pertengahan, dan terakhir.
Selanjutnya, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menggenggam tangannya satu sama lain, seraya berkata: “Ini (bai’at) untuk ‘Utsman.”
Semuanya berbai’at kecuali Al-Jadd bin Qais.
Setelah selesai bai’at, ‘Utsman kembali ke tengah-tengah kaum muslimin, dan berkatalah mereka kepadanya: “Sudah puaskah engkau, wahai Abu ‘Abdillah (kunyah Utsman bin Affan), bisa thawaf di Ka’bah?”
‘Utsman tersentak dan segera menukas: “Alangkah buruknya dugaan kalian kepadaku. Demi Yang jiwaku di Tangan-Nya, seandainya aku menetap di sana selama setahun, sedangkan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam tinggal di Hudaibiyah, aku tidak akan thawaf di Ka’bah selamanya sampai Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga thawaf di Ka’bah. Memang Quraisy mengundangku thawaf di Ka’bah tapi aku tidak mau.”
Mereka pun berkata: “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam memang yang paling tahu di antara kita tentang Allah Subhanahu wa Ta’ala, dan paling baik sangkaannya daripada kita.”

Datangnya Delegasi Quraisy
Di saat mereka dalam keadaan demikian, tiba-tiba datanglah Budail bin Warqa` Al-Khuza’i bersama rombongan Bani Khuza’ah. Mereka adalah tempat menyimpan amanah dan rahasia Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dari penduduk Tihamah. Budail mengatakan: “Saya tinggalkan Ka’b bin Lu`ai dan ‘Amir bin Lu`ai dalam keadaan sudah turun di aliran air daerah Hudaibiyah.2 Mereka membawa unta-unta yang penuh ambing susunya, serta diikuti anak-anaknya. Quraisy sudah bersiap untuk menyerang dan menghalangi engkau dari Baitullah.”
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata: “Sesungguhnya kami tidak datang untuk berperang, tapi untuk umrah. Dan sebetulnya orang-orang Quraisy itu sudah dilumpuhkan oleh peperangan, itu membahayakan mereka. Kalau mereka mau aku beri waktu mereka (tidak berperang antara kami dan mereka, -ed.), dan biarkanlah aku dengan bangsa Arab lainnya. Kalau aku dikalahkan, ini sudah menenangkan mereka. Dan kalau aku menang, dan mereka mau, mereka bisa masuk ke dalam apa yang dianut oleh orang banyak (Islam, –ed.). Dan kalau tidak, mereka sudah bersatu padu. Tapi kalau mereka tidak mau juga selain berperang, maka demi Yang jiwaku di Tangan-Nya, sungguh pasti aku perangi mereka karena urusanku ini (Islam) sampai aku mati atau betul-betul Allah laksanakan ketetapan-Nya.”
(bersambung, insya Allah)
—————————————————

1 Maknanya diperselisihkan, ada yang berpendapat bahwa punya darah ini ialah kalau orang membunuhnya akan memperoleh kedudukan karena yang dibunuhnya adalah seorang pemuka, atau semakna dengan itu. Lihat syarah An-Nawawi terhadap Shahih Muslim tentang hadits ini. Wallahu a’lam.
2 Ini mengisyaratkan bahwa di Hudaibiyah itu sebetulnya airnya banyak. Tapi karena orang-orang Quraisy sudah lebih dahulu turun di Hudaibiyah di sebelah hulu, mereka menahan aliran airnya sehingga kaum muslimin kekurangan air. Lihat Fathul Bari tentang penjelasan hadits ini. Wallahu a’lam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: